Gubernur Jatim Khofifah Positif Covid-19, Jalani Isolasi Mandiri

Bagikan:

Surabaya – Gubernur Jawa Timur (Jatim), Khofifah Indar Parawansa positif terpapar Covid-19. Kondisi tersebut diumumkannya melalui akun instagram pribadinya @khofifah.ip, Sabtu (2/1/2021), pukul 17.00 WIB.

Dalam unggahannya, Khofifah mem-posting gambar pribadi sedang membaca majalah dengan memberi keterangan: “Berdasarkan hasil swab reguler mingguan, saya dinyatakan positif terinfeksi Covid-19. Tidak ada gejala yang saya rasakan. Saat ini, saya menjalani isolasi mandiri. Segala tugas pemerintahan tetap bisa saya kordinasikan bersama Wagub, Sekda dan para OPD. Mohon doa, agar saya bisa segera sembuh dan beraktivitas seperti sedia kala.

Kepada seluruh masyarakat Jawa Timur, saya mohon untuk tetap mematuhi protokol kesehatan. Jangan pernah menyepelekan virus ini. Semoga Allah SWT melindungi kita semua dan bangsa Indonesia . Aamiin.” tulis Khofifah.

Khofifah mengaku kondisinya saat ini baik karena tak ada gejala yang dirasakan usai terinfeksi virus korona. Ia kini tengah menjalani isolasi secara mandiri, meski tak menjelaskan tempat menjalani karantina.

“Segala tugas pemerintahan bisa saya koordinasikan bersama Wagub, Sekda dan para OPD. Mohon doa agar saya bisa segera sembuh dan beraktivitas seperti sedia kala,” kata dia.

Tak hanya itu, Khofifah juga memohon kepada seluruh masyarakat Jawa Timur untuk mematuhi protokol kesehatan. Ia meminta agar masyarakat tak menyepelekan virus tersebut.

“Semoga Allah SWT melindungi kita semua dan bangsa Indonesia, Aamiin,” kata Khofifah.

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Jawa Timur Aries Agung Paewai membenarkan informasi tersebut.

Kata Aries, hasil tes positif diketahui Jumat (1/1/2021) siang, dari tes swab pada Kamis (31/12/2020) sore.

“Diketahui dari hasil tes yang keluar kemarin siang. Tesnya Kamis sore,” katanya

Menurut Aries, sebulan terakhir aktifitas Gubernur Jawa Timur sangat padat dalam urusan pengendalian Covid-19 dan pemulihan ekonomi dampak pandemi Covid-19.

Namun dia mengaku tidak mengetahui pasti dari lokasi mana Gubernur Khofifah tertular.

“Kita belum tahu tertular dari mana, yang pasti di setiap kegiatan beliau selalu menerapkan protokol kesehatan,” tambahnya.

Berdasarkan update data Covid-19 dari Satgas Penanganan Covid-19 Jawa Timur, jumlah kasus Covid-19 di Jawa Timur hingga 1 Januari 2021 tercatat sebanyak 85.039 kasus setelah mendapatkan tambahan 887 kasus.

Dari jumlah itu, 72.938 kasus (85,77 persen) sembuh, 6.201 (7,29 persen) dirawat, dan 5.900 kasus (6,94 persen) meninggal dunia.

Sebanyak 8 daerah menjadi daerah berstatus zona merah atau daerah dengan risiko tinggi penularan Covid-19 yakni Tulungagung, Bojonegoro, Tuban, Kota Malang, Lumajang, Kota Blitar, Mojokerto, Kota Madiun.

Sementara 30 daerah lainnya berstatus daerah zona oranye atau daerah dengan risiko sedang penularan Covid-19, yakni Kota Surabaya, Kota Batu, Pacitan, Ponorogo, Trenggalek, Blitar, Malang, Kediri, Jember, Bondowoso, Situbondo, Probolinggo, Pasuruan, Sidoarjo, Kota Mojokerto, dan Jombang. Selanjutnya Nganjuk, Madiun, Magetan, Ngawi, Lamongan, Gresik, Bangkalan, Sampang, Pamekasan, Sumenep, Kota Kediri, Kota Probolinggo, Kota Pasuruan, Banyuwangi.

(Nad/IJS)

Bagikan:
BACA JUGA :  DPR Soroti Belum Turunnya Angka Kelaparan di Indonesia

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *