Ketua DPD RI Dukung Indonesia Jadi Produsen Udang

Bagikan:

JAKARTA – Pemerintah mencanangkan untuk menjadi produsen udang terbesar di dunia. Langkah itu pun mendapat apresiasi Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti. Ia mendorong agar pengolahan udang jadi komoditas utama harus diprioritaskan. LaNyalla menilai jika target itu serius untuk direalisasikan, maka salah satu kiat suksesnya adalah menyiapkan berbagai perangkat pendukungnya. Demikian LaNyalla dalam keterangan resminya di Jakarta, Jumat (15/1/2021).

Senator Dapil Jawa Timur itu mengingatkan agar nilai produksi yang ditarget di atas 1 juta ton tiap tahunnya tetap harus memperhitungkan konsumsi dalam negeri. “Jangan sampai kita mengekspor udang yang berkualitas tinggi, sementara kita mengonsumsi udang dengan kualitas rendah,” ingat LaNyalla. Menurut LaNyalla untuk mempersiapkan produksi udang dalam jumlah besar pemerintah harus mempersiapkan sumber daya akuakultur, sumber daya manusia yang inovatif dalam pengelolaan hasil produksi.

“Jadi, kita jangan hanya berpikir mengenai hasil tangkapan untuk menaikkan hasil produksi, tetapi juga berinovasi dalam pengelolaan hasil tangkap. Dengan begitu kita tidak hanya ekspor udang, tetapi dapat juga mengekspor produk turunan dari bahan baku udang seperti nugget udang, tepung udang atau produk lainnya,” saran mantan Ketua Umum PSSI itu.

Mantan Ketua KADIN Jawa Timur itu pun menyarankan kepada pemerintah untuk menggandeng perguruan tinggi dalam rangka inovasi teknologi dan produk turunan dari bahan baku udang tersebut.

Saat ini, produksi udang di Indonesia baru didominasi beberapa provinsi seperti Jawa Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB), Jawa Timur, Sumatera Selatan, dan Lampung yang nilai produksinya masih jauh tertinggal dari negara lain. Capaian produksi udang tertinggi Indonesia pun baru mencapai 919.959 ton pada 2017.

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) sudah menetapkan target produksi udang nasional 2019 hingga 2024 sebesar 1,29 juta ton. Estimasi produksi udang vaname pada 2024 sebesar 1,29 juta ton. Angka ini berasal dari kenaikan 250 persen produksi dibandingkan produksi pada 2019 yang sebanyak 527.397 ton. Mengutip data International Trade Center pada 2021, total serapan udang vaname di pasar internasional sekitar 2,5 juta ton hingga 2,6 juta ton per tahun.(***)

BACA JUGA :  Empat Hektare Lahan di Riau Kebakaran, Petugas Kerahkan Helikopter

Bagikan:

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *